Tuesday, May 13, 2008

Salju Sakinah - Mampukah aku setabah Sumayyah...




Membaca testimoni pada awal muka surat, sudah cukup memberikan satu rasa, novel Salju Sakinah ini pasti luar biasa. Kerana rata-rata testimoni mengakui jiwa mereka peroleh sesuatu daripada pembacaan novel ini. Rasa yang halus, rasa yang berbahasa dalam bahasa Ilahi.

Ia bukan sekadar novel yang bisa dibawa ke perhentian bas, lalu dibaca semasa senggang waktu. Ia adalah novel yang bisa dibawa ke mana-mana kerana ia penuh dengan pengisian jiwa.

Namun, bagi yang belum pernah membaca, pasti tertanya-tanya. Novel ini berkenaan apa sehingga para pemberi testimoninya boleh dikatakan tersenyum kepuasan semasa menuliskan testimoni.

Ia adalah cerita, cerita hidup seorang perempuan bernama Sumayyah. Di mana rujukan hidupnya sudah dididik supaya berpandukan Quran dan hadis. Namun, Sumayyah juga perempuan biasa yang hidup dalam dunia yang punyai 1001 rencah. Sama ada ia dunia kecilnya yang dikelilingi teman-teman dan buku, sehingga menjangkau dunia yang lebih luas, permasalahan umat Islam yang ditindas.

Sumayyah yang digambarkan dalam novel ini cukup realistik kerana dia juga punyai sisi kekurangannya yang tersendiri. Daripada sisi kekurangan itulah dia bangkit dan daripada situlah emosi pembaca akan diajak belayar sehingga lepas jauh ke Jordan.

Tidak lengkap bagi sebuah kisah yang indah tanpa pengakhiran yang mampu memberikan senyuman dan air mata. Dan itulah yang terjadi dalam novel ini. Air mata dan senyuman bergabung membentuk satu persoalan pada diri pembaca... mampukah aku setabah Sumayyah?

1 comments:

Syaza Suraini

wahh...novel ni, cover je dah menarik perhatian sy.. malangnye...
belum sempat baca lagi.....asek ad org pinjam. huhuhuh...tp sume yg pinjam ckp bes.. :D

  © Blogger template 'TotuliPink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP